Peduli Korban Gempa Lombok

Musibah gempa bumi yang terjadi di Nusa Tenggara Barat (NTB) atau yang lebih dikenal dengan gempa Lombok, masih menyisakan duka bagi korban yang terdampak. Trauma pun menghinggapi mereka karena hingga saat ini masih banyak orang yang tinggal di tempat pengungsian. Tak heran, jika banyak pihak tergugah hatinya untuk memberi bantuan dalam berbagai bentuk, hal ini merupakan wujud kepedulian dan keprihatinan terhadap nasib para korban.

Sikap berbela rasa juga ditunjukkan oleh RS Atma Jaya, Jakarta dan RS Panti Rapih, Yogyakarta yang mengirimkan tim kesehatan ke Lombok. Berikut laporannya.

Iklan

Keputusan Dan Rekomendasi Rapat Pimpinan Rumah Sakit-Rumah Sakit Anggota PERDHAKI Kupang, 10 – 13 Agustus 2017

Keputusan Dan Rekomendasi Rapat Pimpinan

Rumah Sakit-Rumah Sakit Anggota PERDHAKI

Kupang, 10 – 13 Agustus 2017

 

Rapat Pimpinan rumah sakit-rumah sakit anggota Perdhaki telah berlangsung di Hotel Aston, Kupang, Nusa Tenggara Timur, tanggal 10 – 13 Agustus 2017. Rapat tersebut dihadiri oleh 206 orang perwakilan dari rumah sakit-rumah sakit anggota Perdhaki. Setelah mendengarkan masukan-masukan dan mengadakan diskusi-diskusi yang mendalam di bawah tema: Strategi Rumah Sakit untuk tetap berkembang di Era JKN, rapat memutuskan dan merekomendasikan hal-hal sebagai berikut:

 

  1. Rumah sakit-rumah sakit anggota PERDHAKI perlu menggalang dana filantropis (kemanusiaan) dari berbagai pihak baik di dalam gereja maupundi luar gereja
  2. Rumah sakit-rumah sakit anggota PERDHAKI harus tetap melakukan misi kemanusiaan namun sehat financial.
  3. Rumah sakit-rumah sakit anggota PERDHAKI perlu tetap mengikut perkembangan teknologi digital dalam pelayanannya.
  4. Komite Medis-Komite Medis rumah sakit-rumah sakit anggota PERDHAKI perlu memberikan dukungan maksimal kepada managemen rumah sakitnya masing-masing.
  5. Rumah sakit-rumah sakit anggota PERDHAKI didorong untuk mulai melaksanakan pengelolaan Rumah Sakit dengan sistem Korporatisasi demi meningkatkan daya saing di era JKN.
  6. PERDHAKI Pusat perlu mengsosialisasikan pentingnya korporasi bagi keberlangsungan pelayanan kesehatan yang dinaungi oleh tarekat atau keuskupan.
  7. PERDHAKI mendorong kerja sama yang lebih intens antara rumah sakit besar dan rumah sakit kecil yang menjadi anggotanya dalam upaya memenuhi kebutuhan tenaga dokter umum, dokter spesialis dan tenaga kesehatan dengan kompetensi khusus lainya melalui penerapan Sister Hospital
  8. Rumah sakit-rumah sakit anggota PERDHAKI didorong untuk merealisasikan kerja sama dengan APTIK (Asosiasi Perguruan Tinggi Katolik) demi mewujudkan pelayanan kesehatan yang maksimal dan mendukung pengembangan pendidikan katolik.
  9. Rumah sakit-rumah sakit anggota PERDHAKI perlu mulai menyusun Clinical Pathway untuk efisiensi dalam pelayanan pasien.
  10. PT Karya Dharma Utama milik Perdhaki perlu dihidupkan kembali untuk mendukung karya pelayanan kesehatan para anggotanya maupun Perdhaki sebagai organisasi.
  11. PERDHAKI Pusat perlu mengambil peran lebih aktif dalam memfasilitasi kepentingan para anggotanya baik dalam relasi internal (antara para anggotanya) maupun antara para anggota Perdhaki dengan pihak luar, misalnya Pemerintah dalam hal-hal seperti kebijakan JKN, FORNAS, dll.
  12. PERDHAKI Wilayah perlu ditingkatkan perannya agar dapat membantu para anggotanya secara maksimal.

BPJS Kesehatan Pede Dengan Layanan Aplikasi Mobile

BPJS Kesehatan Pede Dengan Layanan Aplikasi Mobile

 

Bisnis.com, JAKARTA – Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan terus meningkatkan layanan secara daring. Salah satunya lewat aplikasi mobile Mobile JKN.

Kepala Bagian Humas BPJS Kesehatan Nopi Hidayat mengatakan, berdasarkan rating yang diberikan oleh pengguna Aplikasi Mobile JKN, terlihat bahwa pengguna menyukai Aplikasi Mobile JKN dengan skor rating sebesar 3,9.

“Sebanyak 7.688 pengguna memberikan rating bintang 5 yang artinya “loved it!”. Sebanyak 2.590 memberikan rating bintang 4 yang artinya “liked it!”. Sebanyak 2.048 memberikan rating bintang 3 yang artinya “It’s OK!”,” katanya kepada Bisnis, Senin (23/7/2018).

Menurut Nopi, apabila user mengalami kendala dalam pemakaian aplikasi ini, untuk dapat dipastikan pengguna dapat menyimak baik-baik petunjuk penggunaan/pengoperasian Mobile JKN dan didukung oleh kestabilan jaringan internet.

” BPJS Kesehatan sudah menyiapkan kanal pengaduan yang sudah tertera dalam informasi di playstore atau applestore,” katanya.

Dia menambahkan aplikasi Mobile JKN merupakan suatu layanan mandiri berbasis teknologi informasi yang dapat diakses kapanpun dimanapun dengan mudah oleh peserta. Layanan yang terdapat di dalam Mobile JKN antara lain Pendaftaran Peserta Baru, Update Data Peserta, Kartu Kepesertaan Digital, kanal Informasi dan Penyampaian Pengaduan. Sebelum implementasi Aplikasi Mobile JKN, layanan-layanan tersebut hanya dapat diakses oleh Peserta di Kantor Cabang.

“Manfaat yang didapat Peserta dengan adanya Mobile JKN adalah peserta tidak perlu datang ke Kantor Cabang untuk mendapatkan informasi dan layanan administrasi, cukup mengakses melalui smartphone maka layanan tersebut dapat diakses secara realtime, mudah dan cepat. Diharapakan dengan semakin banyak peserta JKN-KIS yang menggunakan aplikasi ini akan meningkatkan kepuasan karena tidak perlu antri di Kantor BPJS Kesehatan.”

Sumber : http://m.bisnis.com/finansial/read/20180723/215/819748/bpjs-kesehatan-pede-dengan-layanan-aplikasi-mobile-

MISA HARI ORANG SAKIT SEDUNIA 2018

MISA HARI ORANG SAKIT SEDUNIA 2018

RS St. CAROLUS BORROMEUS KUPANG, NTT

(Kupang, 11 Februari 2018)

 

— Bunda Gereja: “Ibu, inilah, anakmu… Inilah, ibumu. Dan sejak saat itu murid itu menerima dia di dalam rumahnya”. Itulah tema Hari Orang Sakit Sedunia ke 26 tahun 2018. Tema ini merupakan pesan Bapa Suci Paus Fransiskus untuk Hari Orang Sakit Sedunia (HOSD) ke 26 yang ditetapkan dari kata-kata yang diucapkan Yesus dari atas salib kepada Maria, Ibu-Nya, dan Yohanes. Kata-kata Tuhan itu dengan terang benderang menerangi misteri Salib, yang tidak menghadirkan tragedi keputusasaan, namun lebih tepatnya menunjukkan kemuliaan-Nya dan kasih-Nya sampai akhir. Kasih itu menjadi dasar dan kaidah bagi komunitas Kristiani dan hidup dari setiap murid Kristus.

Misa HOSD di RS. Carolus Borromeus Kupang

Pada hari Minggu 11 Februari 2018, RS St. Carolus Borromeus memperingati Hari Orang Sakit Sedunia yang secara rutin diperingati setiap tahunnya dengan mengadakan Misa Ekaristi dan pembagian bunga kepada orang sakit sebagai wujud empati dan kepedulian terhadap mereka yang menderita dan berkesesakan hidup. Misa pada HOSD ke-26 ini secara spesial dipimpin oleh Bapa Uskup Agung Kupang, Mgr. Petrus Turang, dan dihadiri oleh pasien serta karyawan RS St. Carolus Borromeus, juga umat Paroki-Paroki sekitar. Diperkirakan sebanyak lebih kurang 250 orang menghadiri misa peringatan HOSD yang diadakan di lobby depan RS St. Carolus Borromeus pada sore hari tersebut.

 

Dalam homilinya, Bapa Uskup menyampaikan peran rumah sakit Katolik yang memiliki fungsi sosial dan bukan sebagai rumah sakit yang berorientasi dalam pencarian keuntungan semata. Pelayanan tulus terhadap orang-orang sakit, terlebih yang menderita dan berkesesakan hidup harus menjadi inti daripada keberadaan rumah sakit Katolik. Hal ini memang secara nyata membedakan rumah sakit Katolik dari rumah sakit-rumah sakit lainnya, dimana pelayanan yang bersumber pada cinta kasih memiliki ketulusan dan warna pelayanan yang peduli terhadap sesama, dan hal ini senantiasa berusaha dihidupi dan diwujudkan oleh RS St. Carolus Borromeus.

HOSD_beri bunga
Dr. Herly (Direktur RS. Carolus, Kupang) memberi bunga kepada pasien anak

Salah satu yang menjadi tradisi RS St. Carolus Borromeus dalam peringatan HOSD ini adalah pembagian bunga. Pembagian bunga dilakukan oleh para Konselebran dan oleh Direktur RS St. Carolus Borromeus kepada pasien-pasien, baik pasien yang berobat jalan maupun pasien di bagian rawat inap. Tampak wajah para pasien yang berubah menjadi gembira setelah menerima bunga, sehingga diharapkan pembagian bunga dapat membantu meringankan penderitaan psikis pasien yang sedang dirawat.

HOSD_jabat
Uskup Agung Kupang, Mgr. Petrus Turang berjabat tangan dengan pasien

Eduardus (54), salah seorang pasien yang dirawat di Ruang Rawat Inap RS St. Carolus Borromeus karena penyakit lambung, mengaku sangat gembira dan tidak menduga dapat berjabat tangan dan menerima Hosti langsung dari Bapa Uskup Agung Kupang, Mgr. Petrus Turang. Momen langka ini terjadi ketika Bapa Uskup yang memimpin perayaan Misa Ekaristi membagikan Hosti kepada pasien-pasien yang terbaring di ranjang ataupun di kursi roda sehingga mengalami keterbatasan fisik untuk berjalan menerima Tubuh Kristus ke depan Altar. Eduardus pun sempat berjabat tangan dan mendapat berkat dari Bapa Uskup seusai Misa HOSD. “Saya merindukan bersalaman langsung dengan Bapa Uskup. Sudah 54 tahun saya hidup, tapi hal ini baru dapat terwujud hari ini”, ujarnya sembari tersenyum gembira.

 

Peringatan HOSD ini ditutup dengan kunjungan Bapa Uskup dan para Konselebran serta Suster-Suster Cinta Kasih Carolus Borromeus kepada para pasien yang menderita terbaring sakit dalam perawatan di RS St. Carolus Borromeus.

 

Dalam Surat yang berisi pesan untuk Hari Orang Sakit Sedunia ke-26 tahun 2018 ini, Bapa Suci Paus Fransiskus mengatakan: “Semoga Perawan Maria menjadi pengantara untuk Hari Orang Sakit Sedunia ke-26. Semoga ia membantu orang-orang sakit untuk menyatukan penderitaan mereka dengan penderitaan Tuhan Yesus. Dan, semoga ia mendukung mereka semua yang merawat orang sakit. Kepada semua orang sakit, pelayan kesehatan dan relawan, saya memberikan berkat Apostolik saya”. [/ERC]