Hari Tuberkulosis Sedunia (HTBS)

Hari Tuberkulosis Sedunia (HTBS) yang diperingati pada tanggal 24 Maret setiap tahun
dirancang untuk membangun kesadaran masyarakat bahwa Tuberkulosis (TBC) sampai saat ini masih menjadi epidemic di dunia. Di Indonesia Tuberkulosis merupakan penyebab kematian nomor satu diantara penyakit menular lainnya.

Pelaksanaan Peringatan Hari Tuberkulosis Sedunia tahun 2018 dapat dijadikan sebagai
momentum dimana kesadaran masyarakat tentang bahaya TBC meningkat dan dilakukan melalui aksi Gerakan Temukan TBC Obati Sampai Sembuh (TOSS TBC) yang merupakan kegiatan penemuan kasus secara aktif dan masif sekaligus mendorong pasien TBC untuk memeriksakan diri dan menjalani pengobatan sampai tuntas.

Sejalan dengan Gerakan Masyarakat Sehat (Germas) melalui Program Indonesia Sehat
dengan Pendekatan Keluarga (PIS-PK) Indonesia mengambil Tema Peringatan HTBS tahun 2018 yaitu Peduli TBC, Indonesia Sehat dengan aksi Temukan Tuberkulosis Obati Sampai Sembuh (TOSS TBC). Melalui tema dan aksi ini diharapkan seluruh masyarakat lintas program dan lintas sektor dengan mendukung program Pengendalian TBC mampu menempatkan TBC sebagai isu utama di semua sektor.

Upaya pencegahan dan Pengendalian TBC tidak dapat dilakukan oleh sektor kesehatan
semata tetapi perlu komitmen multisektoral karena permasalahan Tuberkulosis terbesarnya adalah masalah non teknis. Penyebarluasan informasi tentang TBC kepada masyarakat akan meningkatkan pengetahuan dan kepedulian untuk mencegah penularan TBC. Sehubungan dengan hal tersebut Kemenkes telah membuat materi KIE untuk kampanye Pencegahan Penularan TBC antara lain berupa Spanduk, Leaflet, Postter, dll, seperti terlampir dibawah ini.

Mohon kita semua dapat membantu menyebarluaskan informasi tentang TBC ini kepada masyarakat luas agar aksi TOSS TBC dapat berhasil.

JF

Leaflet TOSS TBC

Poster dan Materi Publikasi Lainnya (silakan klik pada gambar)

 

Iklan

Posyandu dan Kemitraan dengan RS Santo Borromeus

ABSTRAK

Posyandu Wijayakusumah Bandung Juara Lomba Nasional

Melalui Kemitraan dengan RS Santo Borromeus

Oleh : Theresia Suheni, AMK

Yohanes Sugimo, SE

Maria Desli S.KM

Rumah Sakit Santo Borromeus (RSB) adalah salah satu rumah sakit swasta di kota Bandung yang mendukung program pemerintah meningkatkan derajat kesehatan masyarakat melalui upaya promotif dan preventif. Dukungan RS. Santo Borromeus melalui bagian Promosi Kesehatan Rumah Sakit (PKRS RSB) terbukti dengan terlaksananya program promosi kesehatan salah satunya kegiatan promosi kesehatan rumah sakit.

Salah satu kegiatan promosi kesehatan rumah sakit adalah kemitraan. Kegiatan kemitraan dilakukan pada beberapa instansi baik pemerintah maupun swasta, salah satunya menjalin kemitraan dengan Posyandu Wijayakusumah di RW 13 Kelurahan Sekeloa Selatan Bandung. Secara adminstratif lokasi RS. Santo Borromeus berada dalam satu wilayah kecamatan dengan Posyandu Wijayakusumah yaitu kecamatan Coblong kota Bandung.

Pelaksanaan promosi kesehatan untuk Posyandu Wijayakusumah dilakukan 1 bulan sekali setiap Senin minggu ke-4 yaitu edukasi untuk kader dan masyarakat yang tinggal di sekitar atau masyarakat yang datang berkunjung ke Posyandu Wijayakusumah. Materi promosi kesehatan yang diberikan sesuai dengan kebutuhan para kader Posyandu dan masyarakat, seperti Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS), gizi pada ibu hamil, gizi pada bayi dan balita, kesehatan ibu dan bayi dan manajemen laktasi.

Untuk mengoptimalkan tumbuh kembang bayi dan balita, bagian Promosi Kesehatan Rumah Sakit (PKRS RSB) melakukan pelatihan pijat bayi untuk kader Posyandu Wijayakusumah sehingga keterampilannya berguna untuk masyarakat sekitarnya. Pijat bayi bermanfaat untuk perkembangan fisik dan emosi bayi dan sarana indah membangun ikatan emosional yang kuat antara bayi dan orang tua. Pelatihan diberikan oleh bidan RS Santo Borromeus yang sudah bersertifikat dan kompeten. Para kader dibekali dengan teori ilmu dasar kesehatan dan keterampilan pijat bayi. Untuk memastikan standar kompetensinya Kader Posyandu Wijayakusumah mendapat pembinaan rutin dari RS Santo Borromeus.

Setelah mendapat pelatihan para kader melakukan pijat bayi di Posyandu Wijayakusumah dan melakukan inovasi layanan online Kasaba (Kader Sayang Balita) di mana para kader Posyandu Wijayakusumah bisa dipanggil melakukan pijat bayi di rumah warga (masyarakat). Pada saat memberikan pelayanan para kader juga memberikan penyuluhan dan konsultasi tentang kesehatan dasar bagi ibu dan anak. Dengan kehadiran dan kegiatan kader dari rumah ke rumah warga, hak anak untuk mendapatkan kesehatan optimal terpenuhi sehingga menjadikan generasi terbentuk penerus bangsa yang sehat dan kuat.

Kiprah bidang kesehatan yang dilakukan Posyandu Wijayakusumah mendapat pengakuan dari pemerintah dan masyarakat dengan keluar sebagai Juara Nasional Lomba Posyandu 2017, dan dipublikasikan oleh harian Kompas Senin, 29 Mei 2017. Untuk mengikuti lomba Posyandu Wijayakusumah mempersiapkan diri dengan baik dan konsisten, dan bermitra dengan RS. Santo Borromeus sebagai pembinanya. Dan bukan hanya dalam rangka perlombaan saja namun aktivitasnya berlangsung rutin sebagai tanggung jawab dalam meningkatkan derajad kesehatan masyarakat.

Keberhasilan Posyandu Wijayakusumah sebagai Juara Lomba Posyandu Nasional 2017 berkat kerjasama yang baik antara pengurus, para kader dan pihak ketiga. Salah satu pihak ketiga adalah RS Santo Borromeus yang aktif memberikan bimbingan bidang kesehatan berkelanjutan. ***

Kata kunci : Posyandu, Kemitraan, inovasi, pijat bayi, berkelanjutan

RAPAT PIMPINAN RUMAH SAKIT-RUMAH SAKIT ANGGOTA PERDHAKI

KEPUTUSAN DAN REKOMENDASI RAPAT PIMPINAN

RUMAH SAKIT-RUMAH SAKIT ANGGOTA PERDHAKI

Kupang, 10 – 13 AGUSTUS 2017

Rapat Pimpinan rumah sakit-rumah sakit anggota Perdhaki telah berlangsung di Hotel Aston, Kupang, Nusa Tenggara Timur, tanggal 10 – 13 Agustus 2017. Rapat tersebut dihadiri oleh 206 orang perwakilan dari rumah sakit-rumah sakit anggota Perdhaki. Setelah mendengarkan masukan-masukan dan mengadakan diskusi-diskusi yang mendalam di bawah tema: Strategi Rumah Sakit untuk tetap berkembang di Era JKN, rapat memutuskan dan merekomendasikan hal-hal sebagai berikut:

  1. Rumah sakit-rumah sakit anggota PERDHAKI perlu menggalang dana filantropis (kemanusiaan) dari berbagai pihak baik di dalam gereja maupun di luar gereja
  2. Rumah sakit-rumah sakit anggota PERDHAKI harus tetap melakukan misi kemanusiaan namun sehat financial.
  3. Rumah sakit-rumah sakit anggota PERDHAKI perlu tetap mengikut perkembangan teknologi digital dalam pelayanannya.
  4. Komite Medis-Komite Medis rumah sakit-rumah sakit anggota PERDHAKI perlu memberikan dukungan maksimal kepada managemen rumah sakitnya masing-masing.
  5. Rumah sakit-rumah sakit anggota PERDHAKI didorong untuk mulai melaksanakan pengelolaan Rumah Sakit dengan sistem Korporatisasi demi meningkatkan daya saing di era JKN.
  6. PERDHAKI Pusat perlu mengsosialisasikan pentingnya korporasi bagi keberlangsungan pelayanan kesehatan yang dinaungi oleh tarekat atau keuskupan.
  7. PERDHAKI mendorong kerja sama yang lebih intens antara rumah sakit besar dan rumah sakit kecil yang menjadi anggotanya dalam upaya memenuhi kebutuhan tenaga dokter umum, dokter spesialis dan tenaga kesehatan dengan kompetensi khusus lainya melalui penerapan Sister Hospital
  8. Rumah sakit-rumah sakit anggota PERDHAKI didorong untuk merealisasikan kerja sama dengan APTIK (Asosiasi Perguruan Tinggi Katolik) demi mewujudkan pelayanan kesehatan yang maksimal dan mendukung pengembangan pendidikan katolik.
  9. Rumah sakit-rumah sakit anggota PERDHAKI perlu mulai menyusun Clinical Pathway untuk efisiensi dalam pelayanan pasien.
  10. PT Karya Dharma Utama milik Perdhaki perlu dihidupkan kembali untuk mendukung karya pelayanan kesehatan para anggotanya maupun Perdhaki sebagai organisasi.
  11. PERDHAKI Pusat perlu mengambil peran lebih aktif dalam memfasilitasi kepentingan para anggotanya baik dalam relasi internal (antara para anggotanya) maupun antara para anggota Perdhaki dengan pihak luar, misalnya Pemerintah dalam hal-hal seperti kebijakan JKN, FORNAS, dll.
  12. PERDHAKI Wilayah perlu ditingkatkan perannya agar dapat membantu para anggotanya secara maksimal.
foto-bersama_rapim2.jpg
Foto bersama peserta RAPIM di Kupang

Update Management Letter Program Malaria PERDHAKI Periode pelaporan Januari sd Juni tahun 2016

Update Management Letter Program Malaria PERDHAKI

Periode pelaporan Januari sd Juni tahun 2016

Pelaksanaan program malaria PERDHAKI sedang memasuki periode pelaporan semester 4 untuk periode pelaksanaan program Juli sd Desember 2016. Pelaporan program dalam bentuk PUDR ( Progress Update and Disbursement Request ) yang seharusnya dikirimkan pada tanggal 15 Februari 2017, diberikan perpanjangan waktu oleh Global Fund untuk dikirimkan pada tanggal 28 Februari 2017 dikarenakan template laporan PUDR yang belum final. Saat ini, pelaporan ke Global Fund sedang tahap finalisasi dengan menyertakan input dari segenap team TWG Malaria pada saat dipresentasikan di gedung CCM Sekertariat tanggal 14 Februari 2017 lalu.

Pada saat ini PERDHAKI sebagai PR sedang mempersiapkan diri untuk mengajukan diri kembali agar bisa terpilih sebagai PR malaria untuk periode NFM ( New Funding Model )  berikutnya. Beberapa kegiatan sudah dilakukan seperti audiensi dengan pihak penulis Funding request, pertemuan dengan team CSO yang bergerak di bidang malaria serta dalam bentuk dekat akan adanya pertemuan Monev malaria yang menghadirkan staf PR dan SR.

Pada awal Februari lalu, PERDHAKI selaku PR Malaria menerima Management Letter dari Global Fund terkait hasil pelaksanaan program malaria selama semester 3 periode Januari sd Juni 2016.

Secara Pencapaian Program, performance PERDHAKI yaitu A2, namun karena adanya beberapa isu temuan di lapangan terkait management logistik, keuangan dan management staf, maka performance ini diturunkan. Secara keseluruhan performance PR Perdhaki pada periode tersebut yaitu menjadi B1 ( 85% ).

Terlampir di bawah ini detail Pencapaian program malaria PERDHAKI yang sudah diverifikasi oleh LFA dan Global Fund.

Active Indicator Name Target Result % P3 %P2 Pref.
PSM-1 : Percentage of health facilities reporting non stock out of essential drugs N: 108

D: 108

P: 96,30

N: 68

D: 108

P: 62,96

65% 34%
CM-2c : Proportion of confirmed malaria cases that received first line anti malarial treatment according to national policy at private sector sites N: 17,783

D: 17,783

P: 100%

N: 19,963

D: 26,776

P: 74,56%

75% 74%
VC-3 : Number of long lasting insecticidal nets distributed to targeted risk groups through continuous distribution 1030 693 67% 36%
CM-1b : Proportion of suspected malaria cases that receive a parasitological test in community N: 5,600

D: 5,600

P: 100%

N: 15,390

D: 15,390

P: 100%

100% 100%
CM-1c : Proportion of suspected malaria cases that receive a parasitological test at private sector sites N: 88,917

D: 88,917

P: 100%

N: 99,147

D: 99,147

P: 100%

100% 100%
CM-2b : Proportion of confirmed malaria cases that received first line anti malarial treatment according to national policy in the community N: 1,120

D: 1,120

P: 100%

D: 2,525

N: 2,663

P: 94,82%

95% 79%
M&E-1 : Percentage of HMIS or other routine reporting units submitting timely reports according to national guidelines N: 210

D: 220

P: 95,45%

N: 196

D: 220

P: 89,09%

93% 113%

Dengan beberapa upaya yang sudah diagendakan untuk dilakukan segera dalam waktu dekat, semoga performance PR Perdhaki mengalami peningkatan rating menjadi A2 atau bahkan A1 serta terpilih kembali sebagai PR malaria untuk periode NFM berikutnya. Semoga….

YAH.